Sebelum membahas tentang sertifikat kalibrasi, perlu memahami dulu tentang istilah kalibrasi.

Kalibrasi adalah proses yang digunakan untuk menjaga keakuratan alat ukur. Proses kalibrasi melibatkan perbandingan perangkat pengukuran dengan referensi yang diketahui – referensi tersebut harus sangat akurat dalam kaitannya dengan perangkat yang dikalibrasi. Saat membeli instrumen, bagaimana cara memvalidasi tingkat akurasi perangkat? Di sinilah peran sertifikat. Sertifikat kalibrasi memvalidasi tingkat akurasi perangkat ke referensi standar.

Tentang Sertifikat Kalibrasi

Sertifikat kalibrasi adalah dokumen yang berisi informasi tentang kalibrasi perangkat. Sertifikat ini memberikan informasi berharga tentang kualitas dan akurasi pengukuran perangkat. Sertifikat ini disiapkan berdasarkan standar yang berlaku..

Penting untuk diperhatikan bahwa keakuratan dan kalibrasi perangkat berbeda-beda berdasarkan banyak faktor. Misalnya, perangkat sensitif yang digunakan di industri mungkin memerlukan tingkat kalibrasi yang lebih tinggi. Demikian pula, perangkat pengukuran yang digunakan untuk operasi yang tidak terlalu rumit mungkin tidak memerlukan tingkat akurasi yang lebih tinggi. Bergantung pada kalibrasi perangkat, biayanya juga berubah.

Yang Harus Memiliki Sertifikat

Sertifikat kalibrasi mengikuti struktur tertentu. Dokumen tersebut berisi berbagai informasi tentang perangkat, bersama dengan standar aslinya. Berikut adalah struktur dasar:.

  • Judul: Nama sertifikat
  • Rincian laboratorium yang ditugaskan untuk kalibrasi
  • Detil klien
  • Kode identifikasi unik untuk sertifikat kalibrasi
  • Nama dan detail perangkat
  • Detail tentang kondisi lingkungan tempat kalibrasi dilakukan
  • Hasil kalibrasi dengan konvensi peringatan masing-masing
  • Nama, sebutan, identifikasi, dan tanda tangan penanggung jawab kalibrasi
  • Pernyataan yang menetapkan hasil tes ini hanya relevan untuk perangkat khusus
  • Bukti bahwa pengukuran dapat dilacak

Beberapa dari detail ini mungkin tidak ada atau dapat berubah tergantung pada perangkat yang dibeli.

Sertifikat Kalibrasi Bisa Terlacak

Dalam kalibrasi peralatan, ada satu kata yang sangat penting – ketertelusuran. Ketertelusuran pengukuran adalah propertinya yang dapat dikaitkan dengan referensi yang diketahui. Tanpa traktabilitas, tidak dapat dibuktikan bahwa pengukuran itu benar. Peralatan atau perangkat yang dikalibrasi dengan benar akan dapat dilacak ke nilai referensi. Namun, ketertelusuran peralatan dapat berubah seiring waktu. Dengan kata lain, keakuratan pengukurannya akan berubah seiring waktu, dan proses ini dipercepat saat peralatan terus digunakan. Untuk menjaga ketertelusuran, peralatan harus dikalibrasi secara berkala.

Apa yang Dimaksud Badan Akreditasi Sertifikasi ISO?

Dalam pengurusan sertifikasi ISO ada beberapa badan atau Lembaga terakreditasi yang bisa kita jadikan pilihan, diantaranya ada KAN, IAS, UKAS, dan yang lainnya. Seperti yang telah kita ketahui sebelumnya, bahwa ISO sendiri tidak pernah mengeluarkan serifikat ataupun surat legal lainnya, namun dalam pengurusan sertifikasi telah diwenangkan kepada Lembaga – Lembaga tertentu.

Namun, Sertifikasi ISO tidak bisa sembarangan dikeluarkan oleh suatu badan ataupun Lembaga, sebab Lembaga tersebut harus sudah terakreditasi dan terpercaya untuk kemudian mengeluarkan sertifikat ISO kepada para pelaku usaha. Ada beberapa badan atau Lembaga di masing – masing negara yang ditunjuk secara resmi untuk mengeluarkan sertifikat ISO. Lembaga sertifikasi itu, diantaranya adalah :

  • Komite Akreditasi Nasional (KAN)

KAN merupakan Lembaga akreditasi untuk sertifikasi ISO yang berasal dari Indonesia. Komite Akreditasi Nasional (KAN) adalah Lembaga Non Struktural (LNS) yang bertugas dan bertanggung jawab di bidang akreditasi penilaian kesesuaian. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2014 tentang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian, KAN berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden melalui Kepala Badan Standardisasi Nasional (BSN).

KAN didirikan pada tahun 1992 dengan Keputusan Menteri Negara Riset dan Teknologi Nomor 465 / IV.2.06 / HK.01.04 / 9/92 dan diperbaharui pada tahun 1997 dengan Keputusan Presiden Nomor 13/1997 dan pada tahun 2001 dengan Keputusan Presiden No 78/2001.

KAN memberikan akreditasi kepada Lembaga Sertifikasi, Laboratorium, Lembaga Inspeksi, Penyedia Uji Profisiensi dan Produsen Bahan Acuan. KAN adalah anggota penuh Pacific Accreditation Cooperation (PAC), International Accreditation Forum (IAF),  Asia Pacific Laboratory Accreditation Cooperation (APLAC), and International Laboratory Accreditation Cooperation – ILAC.

KAN mengoperasikan skema akreditasi yang mencakup akreditasi Lembaga Sertifikasi, Laboratorium dan Lembaga Inspeksi, sebagai berikut :

  1. Lembaga Sertifikasi Sistem Manajemen Mutu ( SNI ISO 9001),
  2. Lembaga Sertifikasi Sistem Manajemen Lingkungan (SNI ISO 14001)
  3. Sertifikasi Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP)
  4. Sistem Manajemen Keamanan
  5. Sistem Manajemen Keamanan Informas (SNI ISO 27001)
  6. Sistem Manajemen Mutu untuk Alat , dan yang lainnya.

 

  • International Acreditation Services (IAS-INDIA)

IAS diakreditasi oleh Universal Quality Accreditation Service (UQAS) untuk Skema Sistem manajemennya, sertifikasi produk dan pelatihan. Akreditasi adalah pengakuan formal oleh badan otoritatif kompetensi untuk bekerja dengan standar yang ditentukan. IAS-INDIA telah memperoleh persetujuan dari akreditasi untuk memberikan layanannya di seluruh dunia.

  • UKAS (The United Kingdom Acreditatiom Services)

The United Kingdom Accreditation Service (UKAS) adalah satu-satunya badan akreditasi nasional yang diakui oleh pemerintah untuk menilai standar yang disepakati secara internasional, organisasi yang memberikan sertifikasi, pengujian, inspeksi dan jasa kalibrasi.

Akreditasi yang diberikan oleh UKAS menunjukkan kompetensi, ketidakberpihakan dan kinerja kemampuan evaluator tersebut. UKAS adalah sebuah perusahaan swasta non-profit yang mendistribusikan jaminan dan dibatasi oleh jaminan. UKAS adalah independen dari pemerintah, tetapi ditunjuk sebagai badan akreditasi nasional dengan Peraturan Akreditasi 2009 (SI No 3155/2009) dan Uni Eropa Peraturan (EC) 765/2008 dan beroperasi di bawah Nota Kesepahaman dengan Pemerintah melalui Sekretaris Negara untuk Bisnis, Inovasi dan Keterampilan.

UKAS dilisensikan oleh BIS untuk menggunakan dan menganugerahkan simbol akreditasi nasional (sebelumnya tanda akreditasi nasional) yang melambangkan pengakuan Pemerintah proses akreditasi.

Akreditasi UKAS memberikan jaminan kompetensi, ketidakberpihakan dan integritas lembaga penilaian kesesuaian. UKAS terakreditasi sertifikasi, pengujian dan kalibrasi dan inspeksi mengurangi kebutuhan untuk pemasok akan dinilai oleh masing-masing pelanggan mereka. Keterlibatan UKAS dalam kelompok-kelompok internasional memberikan pengakuan timbal balik yang selanjutnya mengurangi kebutuhan untuk beberapa penilaian pemasok dan sebagai konsekuensinya membantu mengurangi hambatan perdagangan. Oleh karena itu kebijakan untuk merekomendasikan penggunaan UKAS dalam jasa penilaian kesesuaian terakreditasi kapan ini adalah pilihan BIS.

  • The Dubai Accreditation Department (DAC)

Departemen Akreditasi Dubai adalah penerus dari Accreditation and Metrology Section (AMS) di Dubai Central Laboratory Department (DCLD) atau Departemen Pusat Laboratorium Dubai. Kegiatan akreditasi dipisahkan pada bulan Februari 2002. Dari semua kegiatan penilaian kesesuaian menurut DCLD, menjamin ketidakberpihakan dan independensi keputusan akreditasi ditujukan untuk memenuhi persyaratan internasional yang relevan—untuk mencapai status pengakuan internasional dalam pelayanannya.

Pada bulan Mei 2005 ada keputusan organisasi resmi no. 52 tahun 2005 dari HH Sheikh Hamdan Bin Rashid AlMaktoum, untuk mendirikan Dubai Accreditation Central (DAC) atau Pusat Akreditasi Dubai dalam Pemerintah Dubai, yang bertanggung jawab langsung kepada Direktur Jenderal Pemerintah Dubai.

Sesuai penataan ulang dari Kota Dubai pada tahun 2008, DAC mendapat status upgrade dari departemen pemerintah Dubai.

Kebanyakan negara-negara perdagangan telah menetapkan sistem akreditasi pengujian, kalibrasi, inspeksi dan sertifikasi sarana teknis kompeten dan dapat diandalkan. Badan akreditasi biasanya milik pemerintah atau disahkan pemerintah dan beroperasi bebas dari pengaruh komersial.

Sesuai Peraturan No. 2 tahun 2010 yang dikeluarkan oleh Dewan Eksekutif Dubai, akreditasi di Emirates of Dubai mewajibkan di bidang Kesehatan, Keselamatan dan Lingkungan Kerja. Oleh karena itu lembaga penilaian kesesuaian yang bekerja di bidang yang disebutkan di atas diwajibkan oleh peraturan yang akan terakreditasi.

  • Joint Accreditation System of Australia and New Zealand (JAS-ANZ)

JAS-ANZ adalah anggota dari Forum Akreditasi Internasional (IAF) dan Asosiasi Lembaga Sertifikasi Terakreditasi (AACB). Lembaga akreditasi ini mirip seperti Komite Akreditasi Nasional (KAN) dan The United Kingdom Accreditation Service (UKAS). JAS-ANZ terakreditasi 67 lembaga penilaian akreditasi (per Juni 2009) yang telah disertifikasi lebih dari 50.000 organisasi di lebih dari 20 negara. didirikan pada tahun 1991 oleh pemerintah Australia dan Selandia Baru untuk memperkuat hubungan perdagangan antara kedua negara dengan negara-negara lain.

Tujuan dari Joint Accreditation System of Australia and New Zealand (JAS-ANZ) adalah untuk meningkatkan nasional, trans-tasman dan perdagangan internasional melalui akreditasi. Bertujuan untuk mencapai pengakuan internasional untuk keunggulan barang dan jasa Australia dan Selandia Baru.

JAS-ANZ bukanlah akreditasi yang mengeruk keuntungan, tetapi merupakan organisasi pendanaan diri internasional. Organisasi ini adalah non-diskriminatif. Dalam hal ini, JAS-ANZ akan menerima aplikasi dari lembaga penilaian akreditasi yang beroperasi di mana saja di dunia.

JAS-ANZ menawarkan program akreditasi dan akan bekerja sama dengan badan pengawas untuk menciptakan skema sertifikasi, termasuk di daerah, namun tidak terbatas pada:

  1. Proses bisnis dan perbaikan lingkungan
  2. Keamanan Pangan
  3. Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan.
  4. JAS-ANZ menawarkan akreditasi untuk program-program berikut:
  5. Sistem sertifikasi manajemen seperti sistem manajemen mutu (AS/NZS ISO 9001), sistem manajemen lingkungan (AS/NZS ISO 14001), dan lain-lain.
  6. Sertifikasi produk seperti Codemark, Watermark dan lain-lain
  7. Sertifikasi personil
  8. Inspeksi
  9. Validasi Gas Rumah Kaca dan verifikasi
  • The ANSI-ASQ National Accreditation Board (ANAB)

ANAB memberikan akreditasi pengujian kalibrasi, dan laboratorium forensik ISO / IEC 17025; lembaga inspeksi dan lembaga inspeksi forensik ISO / IEC 17020; penyedia uji profisiensi ISO / IEC 17043; ISO Guide 34 sebagai referensi bahan produsen, dan program industri-spesifik. ANAB juga mengakreditasi organisasi atau perusahaan dalam sertifikasi ISO / IEC 17021.

ANAB adalah hasil penandatangan Forum Akreditasi Internasional (IAF) dan kerjasama Akreditasi Laboratorium Internasional (ILAC) dalam pengaturan pengakuan multilateral. ANAB adalah organisasi non-profit, non-pemerintah yang menyediakan layanan akreditasi untuk publik dan organisasi sektor swasta, dan dimiliki bersama oleh American National Standards Institute (ANSI) dan American Society for Quality (ASQ).

ANSI meningkatkan daya saing global AS dan kualitas hidup dengan mempromosikan, memfasilitasi, dan menjaga integritas standardisasi yang bersifat sukarela standardisasi dan sistem penilaian kesesuaian. ANSI adalah perwakilan resmi AS untuk Organisasi Internasional untuk Standardisasi dan, melalui Komite Nasional AS, International Electrotechnical Commission.

ASQ adalah otoritas terkemuka di dunia yang mengutamakan kualitas. Dengan lebih dari 100.000 anggota, kemajuan belajar ASQ, peningkatan kualitas, dan pertukaran pengetahuan untuk meningkatkan hasil bisnis, dan untuk menciptakan tempat kerja dan masyarakat yang lebih baik di seluruh dunia. ASQ menawarkan teknologi, konsep, alat, dan pelatihan.

Sertifikat ANAB mencakup spektrum akreditasi penilaian kesesuaian. Selain program ANAB, sertifikat itu termasuk program ANSI untuk sertifikasi personel ISO / IEC 17024, sertifikasi produk ISO / IEC 17065, dan pengukur gas rumah kaca ISO / IEC 14065.